Peristiwa Pertempuran Hunayn

Saya memutuskan Thaqeef untuk mengantisipasi peristiwa ketika saya menyadari bahwa Nabi , saw Sitferg mereka setelah cadangannya dari Quraisy, dan merupakan pemilik bin Auf pemimpin mereka, dan dia melihat untuk memasarkan penggantinya , wanita, anak laki-laki dan uang, agar tidak melarikan diri salah satu pejuang, Visaua semua menuju kemenangan atau kematian , Adapun tentara Muslim, itu berbaris di bawah kepemimpinan Nabi – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – menuju nostalgia untuk bertemu Thaqeq dan mereka bersama mereka, dan pasukan Hawazen dan Thaqeq hampir menggandakan jumlah tentara Muslim.

Malik bin Auf, Panglima Tentara Hawazen dan Thaqif, mengambil banyak cara untuk membantunya dalam kemenangan atas kaum Muslimin. Dan pasukannya mulai menyerang kaum Muslimin untuk mendorong mereka agar resah dan tidak terintimidasi, dan Malik bin Auf juga berusaha untuk mencapainya. pasukannya ke medan Hikmah Perang Mu’tah sebelum Muslim, dan ini dicapai untuk mereka.

Rencana Malik adalah menyiapkan penyergapan bagi umat Islam di seluruh lembah. Untuk mengejutkan umat Islam dari antara pepohonan segera setelah mereka mencapai dia, dan ini benar-benar terjadi, ketika tentara Malik menghujani orang-orang Muslim dari segala penjuru sampai teror menyebar di hati banyak tentara Muslim, yang menjadikan kemenangan sebagai sekutu bagi Pasukan Hawazen dan Thaqif di awal pertempuran, dan itu tidak terbukti di medan perang. Kecuali Nabi – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya perdamaian – dengan sekelompok kecil Muslim, termasuk al-Abbas, paman dari Nabi dan Abu Sufyan, maka Nabi – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – memerintahkan pamannya al-Abbas untuk memanggil tentara Muslim untuk berkumpul di sekitar Nabi, mempertajam motivasi mereka, dan memperkuat tekad mereka, sehingga mereka menanggapi. panggilan, dan kembali Mereka mengumpulkan barisan mereka, dan kekacauan memanas, jadi kemenangan adalah sekutu Muslim di akhir pertempuran

Serangan Hunayn memiliki pelajaran dan pelajaran Banyak sikap, hikmah dan hikmah yang bisa dipetik, diantaranya sebagai berikut:

Kebijaksanaan agung dan kecerdasan politik yang mendalam dari Nabi, semoga doa dan saw, dicontohkan dalam metode Nabi – semoga doa dan saw Allah besertanya – dalam membagi dan membagikan rampasan , di mana dia membuat yang terbesar berbagi bagi mereka yang baru saja masuk Islam. Dalam rangka untuk mencondongkan hati dan membuat mereka teguh dalam Islam, Nabi tidak menerapkan prinsip keadilan dan persamaan dalam pembagian harta rampasan, tetapi dia memperhitungkan kepentingan dakwah masuknya orang ke dalam Islam , dan ini menegaskan bahwa Imam berhak menggunakan semua sarana yang dia yakini sebagai kepentingan umum bagi bangsa.

Apa yang dapat dipelajari dari pertempuran Hunayn adalah bahwa alasan utama di balik legitimasi jihad bukanlah memerangi orang, atau mencapai tujuan ekonomi dan politik, tetapi memanggil mereka untuk percaya kepada Tuhan Yang Maha Esa, membimbing mereka ke jalan yang benar, membawa mereka keluar dari kegelapan menjadi terang, dan membimbing mereka ke agama yang benar dari Tuhan Hal ini dibuktikan dengan apa yang terjadi antara Nabi – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – dan Malik bin Auf, komandan Hawazen dan Tentara Thaqeef; Jika dia memeluk Islam, Nabi memberinya seratus unta, dan keluarganya yang ditangkap dalam pertempuran akan dikembalikan kepadanya, yang mendorong Malik untuk menyatakan

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.