Merkantilisme Tiongkok dan Tatanan Ekonomi Global Baru

Teknologi komunikasi modern telah memungkinkan China untuk mencapai birokrasi terpusat yang memiliki peluang lebih kecil untuk menjadi terlalu terikat dan terlalu berat. Bahayanya, peleburan bagian-bagian pemerintahan pusat menjadi struktur daerah dengan konsekuensi pemberontakan semakin berkurang setiap tahun. Namun, risikonya tidak sepenuhnya hilang jika pertumbuhan ekonomi yang cepat mengalami stagnasi serius dan bahkan pembalikan PDB. Sampai hari ini, China memiliki sentralisasi yang tidak merata dan tidak merata di Prancis abad ke-18 dan dengan senang hati terlibat dalam praktik merkantilis berskala besar.

Masyarakat Cina belum sepenuhnya terurbanisasi dan terkonsolidasi. Beijing belum dapat terlibat dalam praktik merkantilis mutakhir seperti yang dilakukan oleh Jepang dan Singapura. Pusat politik Cina baru-baru ini mengatasi sisa-sisa feodalisme, panglima perang, dan integrasi regional periferal. Setelah mengatasi hal itu, China mengejar jalur ekonomi yang sama yang memungkinkan Kaiser Jerman tumbuh pesat dengan memanfaatkan periode perdagangan bebas pasca-merkantilis Inggris. Ini sangat sesuai secara historis. Beijing tidak perlu meniru pengalaman merkantilis Spanyol, Inggris, atau Prancis.

Untuk negara dengan rencana 5 tahun, masuk akal untuk mencoba melewati langkah-langkah pembangunan dan melompat dari makroekonomi Kaiser Jerman ke Jepang. Sampai hari ini, China telah melakukan perkembangan neomercantilis yang pesat melalui buku:

1) Pemerintah memberlakukan neraca perdagangan positif melalui proteksionisme dan kontrol mata uang (yuan dipatok ke dolar)

2) Swasembada di bidang pertanian dan pembuatan barang kebutuhan pokok hingga lanjutan

3) Akuisisi sejumlah besar uang dan emas (bernilai sekitar satu triliun dolar pada 2009). Kontrol untuk mencegah kekayaan mengalir ke luar negeri melalui pembatasan proteksionis atas impor

4) Proyek infrastruktur dan pertambangan skala besar untuk meningkatkan penggunaan sumber daya dan medan dalam negeri. Hamilton dan Quinsy Adams akan bangga dengan pencapaian elit pesisir Beijing dalam 20 tahun terakhir. Cina juga telah mengamankan 60% dari ekspor sumber daya Afrika dan secara struktural mengintegrasikan Asia Tengah dan Siberia Rusia ke dalam jaringan pemberian makan sumber daya mereka.

5) Menjaga upah penduduk secara keseluruhan tetap rendah untuk meningkatkan ekspor manufaktur negara secara keseluruhan. Itu mudah dicapai dengan terbelakangnya provinsi-provinsi Barat seperti Tibet. Kebijakan satu anak lebih diterapkan pada koalisi penguasa Mandarin yang lebih kaya daripada kelompok etnis pinggiran. Penerapan kebijakan satu anak yang tidak merata membuat kelompok etnis pinggiran lebih subur dan lebih miskin. Orang-orang penguasa perkotaan pesisir menghabiskan lebih banyak energi pada pekerjaan menghasilkan kekayaan tingkat lanjut daripada menabung untuk menambah banyak anak.

6) Menjaga impor terbatas pada sumber daya alam dan pembelian besar-besaran tenaga ahli asing dalam segala hal mulai dari teknik, elektronik, ekonomi, dan ilmu pengetahuan keras

Pendapat saat ini dan tindakan internasional baru saja reaktif sejauh ini. Orang Barat terutama berfokus pada upaya China untuk mencegah devaluasi cepat dolar yang dibeli (sebelum semuanya akhirnya digunakan untuk sumber daya alam) melalui penciptaan mata uang cadangan internasional. Beberapa orang melihat bagaimana resesi internasional, dapat digunakan oleh China, untuk beralih dari manufaktur yang kurang maju ke harga yang bersaing dengan Jerman dan Jepang dalam hal elektronik canggih dan mobil listrik. Keyakinan Cina dalam mengkritik secara konstruktif sistem kerjasama ekonomi internasional yang ada sering dicatat.

Sangat sedikit perhatian yang diberikan pada implikasi dari dunia yang ditarik ke dalam pengaturan merkantilis. China menjadi lebih dapat diprediksi dan dengan demikian dapat bermanuver. Awalnya, Inggris menjadi sukses secara ekonomi karena menambahkan teori perdagangan bebas ke dalam praktik merkantilis sebelum Spanyol atau Prancis. Itu tinggal selangkah lebih maju dari kompetisi. Namun hibrida ekonomi baru telah menciptakan kepentingan kapitalis oligarki yang kemudian menggunakan teori liberal untuk mereduksi keterlibatan negara dalam perekonomian. Kepentingan ekspor yang kaya (yang menguasai House of Commons dan opini orang-orang melalui media cetak) menggunakan seruan kepada kebebasan individu untuk membongkar hibrida merkantilis / perdagangan bebas yang membuat Inggris kuat dan kaya pada awalnya. Inggris terus merosot tetapi secara ekonomi menurun karena masyarakat hibrida mampu membangun gelombang baru aset industri melalui praktik neomercantilis (Jerman / Amerika Serikat). Ketika Inggris merosot dalam kekuatan industri, ia memusatkan perhatian pada kekuatan inti dari pengelolaan uang dan yang menyebabkan obor diturunkan ke Wall Street pada abad ke-20. Pusat perbankan besar yang bersaing di Eropa (Paris, Berlin, Moskow) dijarah dalam perang / revolusi. Sekarang kita melihat apa yang terjadi ketika perbankan dan keuangan menjadi kekuatan inti dan penekanan ekonomi.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.