Mengapa Instagram Mengubah Kebijakan Mereka

Ada desas-desus di dunia media tentang aplikasi berbagi foto terkenal, Instagram. Apa sebenarnya yang sedang terjadi?

Instagram (Foto Facebook) ingin menghasilkan uang menggunakan informasi Anda tanpa memberi tahu Anda? Sejujurnya, itu seharusnya tidak mengherankan. Instagram, layanan berbagi foto populer yang dibeli Facebook tahun ini, menjadi sasaran badai kemarahan di Twitter dan situs lain setelah perubahan dalam perjanjian penggunanya mengisyaratkan bahwa mereka mungkin menggunakan foto bersama dalam iklan.

Alasan utama mengapa:

Uang, uang, dan lebih banyak uang.

Pengguna tidak menyadari bahwa Instagram tidak menghasilkan nilai uang apa pun. Instagram memilih untuk tidak mengandalkan iklan di dalam aplikasi untuk meningkatkan pengalaman pengguna. Perusahaan yang membuatnya instagram followers menghasilkan $ 0,00 namun memiliki jutaan pengguna. Masuk akal, karena tidak ada iklan atau tautan yang dipromosikan dalam aplikasi.

September lalu, Facebook membeli perusahaan tersebut. Kesepakatan tunai dan saham itu bernilai $ 1 miliar ketika diumumkan pada bulan April, meskipun itu turun menjadi sekitar $ 740 juta pada saat itu diselesaikan karena jatuhnya harga saham Facebook. Itu hampir merugi 300 juta dolar.
Aduh.

Tidak jelas bahwa ada sesuatu yang substantif telah berubah dalam persyaratan layanan baru Instagram, yang diposting Senin dan mulai berlaku 16 Januari.

Seperti kasus sebelumnya, layanan berhak menggunakan foto bersama dalam hal apa pun yang disukai, meskipun fotografer tetap “memiliki” foto tersebut.

Tentu saja, ini menimbulkan kegilaan media dan sosial karena banyak pengguna mulai bertanya-tanya tentang masalah privasi.

Instagram mengumumkan perubahan tersebut dalam postingan blog, tetapi awalnya tidak menjelaskan maksudnya. Persyaratan yang diperbarui menunjukkan bahwa Facebook ingin mengintegrasikan Instagram ke dalam sistem penayangan iklannya, yang dapat, misalnya, mempromosikan suatu item dengan memberi tahu pengguna bahwa teman mereka “Menyukainya”. Ini cukup mirip dengan sistem penayangan iklan Facebook saat ini. Persyaratan baru memperjelas bahwa Instagram dapat menggunakan foto Anda untuk dipasarkan ke teman alih-alih bisnis.

Namun, kemarin Instagram mengumumkan adanya miskomunikasi. Mereka sebenarnya hanya ingin bereksperimen dengan berbagai aspek periklanan.

Menghindari peluru di sana, Mark Zuckerburg. Facebook sepertinya telah banyak mengelak akhir-akhir ini.

Secara keseluruhan, pengguna kesal. Sangat kecewa, karena banyak aplikasi berbagi foto serupa seperti aplikasi “flickr” menerima unduhan dalam jumlah besar dalam beberapa hari terakhir. Tetapi seperti yang harus diketahui semua orang, memposting gambar dan informasi di web dengan keyakinan bahwa itu pribadi, itu baik, bodoh.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.